Monthly Archives: Februari 2012

Wakil Rakyat Memang Tak Merakyat



Anggota DPR-RI dari Partai Demokrat, Ruhut Sitompul mengaku, memiliki jam tangan Rolex yang selalu melekat di pergelangan tangannya, dengan harga yang sangat fantastis mencapai Rp 450 juta.
“Jam tanganku Rolex Yacht Master II, keluaran terbaru dong. Harganya Rp 450 juta. Itu kubeli waktu aku jadi lawyer tahun 2007 lalu, kalau sudah jadi anggota DPR sih berat,” kata Ruhut sambil tersenyum, Selasa (28/2).
Sementara, Wakil Ketua DPR dari PKS, Anis Matta juga pengguna jam tangan merek Rolex. Anis mengaku, tak begitu paham seri jam tangan Rolex yang dibelinya sekitar 5 tahun lalu tersebut. “Waktu beli sekitar 4 atau 5 tahun yang lalu Rp 70 jutaan,” katanya.
Nah, omong-omong soal jam tangan, Wakil Ketua DPR Priyo Budi Santoso ternyata punya beberapa koleksi jam tangan. Jam tangan favoritnya merek Mont Blanc. Berapa harganya ? “Jam tangan favorit saya itu Mont Blanc warna hitam, dulu saya beli Rp 22 juta,” kata Priyo.
Ruhut, Anis, dan Priyo, sah-sah saja memiliki jam tangan dengan harga selangit itu. Namun, dalam kapasitasnya selaku wakil rakyat, tidak sepatutnya mereka memamerkan kemewahan dan gaya hidup mereka yang sangat trendy dan terkesan materialis itu.
Lagi pula mengoleksi dan mengenakan jam tangan yang serba mahal itu, juga potensial mengundang kecurigaan dan pertanyaan ; layakkah seorang anggota DPR-RI yang ‘hanya’ menerima honor resmi Rp 50 jutaan, mengoleksi jam tangan seharga puluhan hingga ratusan juta ?
Memang dengan honor beberapa bulan saja, jam tangan mewah itu sudah bisa dibeli. Tapi, dalam kapasitasnya sebagai wakilnya rakyat, tidak sepatutnya anggota DPR-RI mempertontonkan gaya hidup konsumerisme yang penuh dengan kemewahan dan sedikit arogan.
Selagi masih berstatus sebagai anggota dewan, yang diberi amanah sebagai pengemban aspirasi rakyat, akan lebih elegan dan terhormat, jika anggota DPR-RI mempertontonkan pola hidup yang sederhana dan tidak mengumbar kemewahan.
Memakai dan mengoleksi jam tangan berharga puluhan hingga ratusan juta, bermakna wakil rakyat tidak mampu berempati dengan penderitaan rakyat yang diwakilinya. Agaknya, mereka lebih suka mengikuti seleranya sendiri dan mengabaikan selera rakyat.
Sejatinya, rakyat pun sudah lama menyadari, bahwa para wakilnya di DPR/ D, memang tidak bisa diharapkan akan mampu berbuat optimal dalam memperjuangkan kepentingan rakyat.
Cilakanya, selain tidak mampu memperjuangkan aspirasi rakyat, para wakil rakyat itu pun seolah ‘mengejek’ kemiskinan rakyat, dengan mempertontonkan gaya hidup serba glamour. Payahhh……

Iklan

Angelina Sondakh Tak Berakhir Indah…


Angelina Sondakh tidak sekadar cantik, tapi juga intelek. Paduan kecantikan dan intelektualitasnya itu pula yang menyebabkan wanita kelahiran Australia 28 Desember 1977 ini, terpilih sebagai Putri Indonesia pada tahun 2011 lalu.   
Nama Angie, begitu dia biasa disapa semakin mentereng, setelah sukses menjadi anggota DPR-RI melalui Partai Demokrat, sejak tahun 2004. Dengan kata lain, kini dia sudah memasuki periode kedua duduk di Senayan.
Angie juga semakin dikagumi banyak kalangan, karena pilihannya untuk menerima lamaran Adjie Massaid (juga anggota DPR) tahun 2009, dinilai sebagai pilihan sangat tepat, dan menjadikan pasangan ini sebagai the best couple yang mengundang kekaguman plus ‘kecemburuan’.
Namun, Adjie Massaid kemudian mendadak dipanggil Sang Khaliq, 5 Februari 2011 lalu. Tangis dan duka berkepanjangan Angie meratapi kepergian suaminya, juga mengundang simpati banyak kalangan.
Tapi, pada perkembangan selanjutnya, banyak kalangan mulai kecewa dengan sikap Angie, yang dinilai terlalu cepat menggandeng calon pengganti almarhum Adjie, yakni Kompol Brotoseno. Sebagai seorang wanita yang penuh gizi, wajar memang Angie butuh pendamping. Namun, kurang elok jika pencarian pengganti dilakukan terlalu cepat.
Ya, akhirnya Angelina Sondakh memang tak berakhir indah. Kemarin, Ketua KPK Abraham Samad telah mengumumkan statusnya sebagai tersangka dalam kasus Wisma Atlet.
Angie dijerat dengan pasal penyuapan terkait kasus Wisma Atlet. Bahkan, dia dijuga dikenakan pasal alternatif bila suap itu tidak terbukti. Ancaman hukumannya 5 tahun penjara.
“Pasal dikenakan kepada yang bersangkutan adalah Pasal 5 ayat dua, atau Pasal 11, atau Pasal 12 huruf a UU No 31 tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU No 20 tahun 2001 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi,” kata Abraham Samad, saat jumpa pers di Gedung KPK, Jalan HR Rasuna Said, Kuningan, Jaksel, Jumat (3/2).
Ancaman hukuman dalam pasal tersebut adalah, “Setiap orang yang melakukan tindak pidana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 209 Kitab Undang-undang Hukum Pidana, dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 tahun dan paling lama 5 tahun dan atau denda paling sedikit Rp 50.000.000 dan paling banyak Rp 250.000.000,00.”
Berbicara soal Angelina Sondakh sejatinya berkaitan dengan keindahan. Tak cuma keindahan dari segi fisiknya, melainkan juga keindahan dari berbagai prestasi yang pernah ditorehkannya.
Dia misalnya pernah tercatat sebagai Juara I Favorit & Busana Terbaik, Putri Cempaka Manado 1995, Juara I Noni Sulut 1996, Juara I lomba Pidato Bahasa Inggris se-Sulut 1996, Juara I Lomba Debat Ilmiah se-Sulut 1996, Juara I Penataran P-4 Unika Atmajaya 1996, Juara I Lomba Pemandu Wisata Sulawesi Utara 1997, Miss Novotel Indonesia 2000, dan penghargaan Satya Karya Kemerdekaan dari Mensos RI 2002.
Begitulah kehidupan, perjalanan karier Angelina Sondakh (untuk sementara) tak berakhir indah. Agaknya, itu merupakan konsekuensi pilihan kariernya yang banting setir ke politik. Tentang ini, Angie sendiri mengakui : ‘politics never fair play‘. Akhir yang miris, sungguh ironis….